Persahabatan Esperanto


Kita sudah tahu bahwa, melalui Esperanto, kita dapat berteman dengan orang asing karena Esperanto adalah bahasa persahabatan sejati. Saya tinggal di kota Taoyuan (桃園) yang terletak di Taiwan utara. Meskipun jumlah Esperantis di Taiwan utara tidak banyak jika dibandingkan dengan di bagian selatan di mana gerakan Esperanto tumbuh lebih aktif, saya masih berhasil berteman dengan Esperanto.

Ada orang asing yang datang ke Taiwan untuk mengajar bahasa Inggris atau bekerja di pekerjaan lain, serta mereka yang belajar di universitas dan menetap karena menikah. Hal ini menjadikan Taiwan sebagai salah satu tempat internasional di mana kamu dapat berbicara dalam berbagai bahasa dan mempelajari budaya lain dalam suatu acara, tanpa meninggalkan kenyamanan hidup di Taiwan.

Di antara banyak bahasa asing, Esperanto juga dituturkan oleh sejumlah kecil penutur dan siswa. Ini, pada kenyataannya, memperkuat persahabatan Esperanto kami karena menjadi seorang Esperantis di Taiwan adalah unik.



Sequoia adalah orang yang baik dan dia adalah seorang poliglot. Dalam satu pertemuan, saya menyaksikannya berbicara dalam bahasa Inggris, Esperanto, dan Jepang. Tentu saja, dia juga tahu bahasa aslinya, Swedia. Itu luar biasa! Dia dan istrinya tinggal di kota Taoyuan.

Selain itu, saya juga kenal Esperantis dari Amerika Serikat dan Korea Selatan.


Orang Esperantis Amerika ini adalah Cheyenne dan dia juga seorang guru bahasa Inggris di kota Taoyuan. Dia adalah poliglot yang tahu, selain bahasa Inggris, Jerman, Tionghoa, Esperanto, Spanyol, dan Belanda.



Teman saya dari Korea Selatan adalah pelajar Esperanto yang baru. Namanya adalah Jack (Bahasa Korea: Kim Han Bin). Dia sangat antusias tentang bahasa dan sudah mempelajari banyak bahasa. Dia berbicara bahasa Tionghoa dengan sangat baik, bahkan orang Korea tidak percaya bahwa dia orang Korea.



Seorang pria menghubungi saya di Amikumu suatu hari, saya merasa bahwa saya telah melihat pria ini sebelumnya tetapi di mana? Yah, saya berpikir dan berpikir, dan akhirnya, saya ingat bahwa pria ini pergi ke Indonesia sebelumnya dan saya pernah melihatnya di foto teman-teman Indonesia saya. Namanya adalah Mitchell dari Chicago. Dia baru saja tiba di Taiwan sehingga dia menghubungi saya, saya memutuskan untuk bertemu dengannya di Taipei meskipun saya tidak tinggal di sana, itu cukup dekat dengan saya. Meskipun ini adalah pertemuan pertama kami, kami dapat berinteraksi seperti teman lama, kami berbicara tentang berbagai topik dan kami memiliki teman yang sama juga. Itu semua mungkin karena bahasa kita, Esperanto!



Selain teman-teman yang saya temui di Taiwan, ada juga satu orang istimewa yang belajar Esperanto dari saya. Dia dari Calgary, Kanada. Namanya Christy.

Yang disebutkan di atas hanya beberapa dari seluruh teman Esperanto saya. Saya sangat senang memiliki kesempatan untuk belajar Esperanto dan mengetahui lebih banyak tentang dunia, tentang budaya lain, dan yang terbaik adalah saya memiliki kesempatan untuk memiliki persahabatan internasional. Terima kasih kepada Esperanto!

Bagikan ceritamu dengan kami!

Gambar
Duy Pham on Unsplash

Komentar

Artikel acak

Postingan populer dari blog ini

Hari Pembukaan UEA dan TEJO ke 52

3 Masalah dan Solusi untuk Pertukaran Bahasa yang Sukses

Penerbitan Buku

Hari Zamenhof 2019

Kongres Esperanto Iran ke 7

Video